Me and My Glasses

Ini cerita bersambung sih. Kisah si kacamata. 8) Kacamatanya loh. Bukan saya. Eh sayanya juga denk. Ganti judul deh, kan sebelumnya mau dikasi judul My Beloved Glasses, tapi jadi Me and My Glasses aja lah.

***

Me and My Glasses

Dahulu saat saya kelas 6 SD, saya divonis menggunakan kacamata, saya sangat bahagia! Bukan karena apa-apa tapi ya jelas saja jadi bisa melihat dengan jelas. Mana sebelumnya saya kecewa dengan ibu saya yang tidak percaya saat saya melapor kepada beliau bahwa mata saya sudah gak enak dipake lagi (*dilindes mata*) ~_~ teganya.

Masa yang paling menderita di rumah yaitu saat main PS (kalo ngga salah saat itu saya lagi flame2nya main Legend of Dragon sama Chrono Cross). Bayangkan, saya harus duduk dengan jarak paling jauh 1 meter dari TV, itu saja dengan usaha keras tentunya dengan sangat memfokuskan mata, nyuruh dia kerja keras. Kalo ngga gitu ya gak keliataaan (mana Legend of Dragon teksnya kecil2! Eh bener gak ya). Itu penderitaan di rumah, kalau di sekolah lain lagi (masa di sekolah main PS?). Tapi ngga jauh beda lah.

Oke di sekolah, yaitu pada saat menyalin apa yang ada di papan tulis ke buku tulis (gak keliatan broo gak keliatan, sumpah). Jadi alternatifnya, sebentar-sebentar saya permisi keluar kelas dengan alasan membuang sampah kertas (buat apa? Ya biar bisa mbaca tulisan di papan tulis dengan jarak dekat lah!:mrgreen: ). Terus diapalin, trus balik lagi ke bangku, terus permisi lagi, terus balik lagi, dan seterusnya sampai acara mencatat pun selesai.😐 Alhasil satu buku tulis saya menjadi tipis dalam sehari karena disobek dan kertasnya dibuang untuk alasan membuang sampah. Hari-hari berikutnya saya menyediakan kertas dari rumah sehingga lembaran buku tulis saya tidak habis terbuang.😛 Herannya kok orang-orang di sekitar saya ngga ada yang protes atas keseringan saya permisi membuang sampah? Apakah saya orang yang tidak dipedulikan warga kelas (orang buangan? OH NOOO)? Atau sayanya saja yang tidak ngeh dengan keadaan kelas (maklum murid pindahan)?😛

Beberapa hari sejak penglihatan saya kacau tersebut, saya mulai berpikir kritis! “Ini mata kenapa ya. Kemaren2 kayaknya nggak gini. Mendadak banget. Pas pindah ke sini masih bagus. Tulisan di papan masih bisa diliat. Lha belom setaon di sini kok dah gini sih? Kota terkutukkah (*diinjek warga*)? Kebanyakan maen pe-es? Keseringan mbaca komik sambil tiduran? Apa ada semut yang mbuat sarang di balik mata!? :swt:” Saya pun melapor kepada ibu saya yang you know ybs ngga percaya soalnya hampir seluruh keluarga saya gak ada yang pake kacamata ditambah umur saya yang belum seberapa saat itu. lol

Ngga di rumah ngga di sekolah. Hari demi hari berlalu dengan rutinitas saya di sekolah yang keluar masuk kelas buang kertas dan di rumah bermain PS yang lama kelamaan jarak mata saya dengan TV semakin dekat saja (pernah loh 40 cm! Perih sih coz silau. Tapi demi baca teksnya ya gimana lagi. [spam]Selalu sedia insto saat bermain PS[/spam]).

Beberapa minggu berlalu sejak penglihatan saya nganeh (gak nyampe sebulan kok). Nenek saya berkunjung! HORE!! Saatnya mengadu.😈 Saya bilang kalau mata saya kacau dan ibu tidak percaya. Namun nenek saya sih percaya saja. Besoknya saya dibawa ke optik kenalan (kok bisa-bisanya kenalan ya padahal gak ada keluarga yang pake kacamata XD).

Tes tes tes. Saya selesai dites (soalnya sulit2 loh. Ada limit integral kuadrat kubik invers dalam bidang dimensi tujuh [ngaco]). Hasilnya? Ngga dapet nol kok.🙂 Tapi dapat minus (mending nol ya?). Bukan minus seperempat, bukan juga minus setengah. Minus satu juga bukan, wah makin jauh. Oke, saya divonis minus dua seperempat (DUAAAA!!! Ditambah seperempat pula? Untuk anak seperti saya? Anak yang sama sekali belum pernah menyentuh kacamata selain sunglass atau kacamata tiga dimensi? Oh maii..). Orang tua saya hanya melongo. Yah masih mendingan dibanding anak kenalan orang tua saya yang masih kelas 4 langsung kena minus empat, senggaknya saya gak kena minus enam, hoho.

Pilih pilih pilih. Saya menemukan bingkai yang bagus! 8) Perpaduan warna yang menarik! Bingkai kaca yang hitam dengan tangkai kanan-kiri berwarna biru cerah tua kalem yang bening(bayangin deh). Amat sangat kalem seperti lautan luas yang tenang nan angker. Hoho Oh dan juga terdapat sentuhan warna oranye yang gak kalah kalem. Kalo jaman sekarang sih mungkin boleh saya samakan dengan campuran Dawn Rune dan Twilight Rune? Tapi bukan Sun Rune.😕 Pokoknya tuh kacamata saya banget. Inilah pertemuan pertama saya dengan kacamata pertama saya yang belum berlensa^^ .

16 responses to “Me and My Glasses

  1. gue injek2 lo sbagai warga nya😆

    swt…minus 2 seperempat?!

    wakakkakaka….

    jadi, kacamatanya masih utuh kan??

  2. Emang minus segitu pas pertama kali diperiksa.:mrgreen:

    Keutuhan kacamata?
    Wah ini kan cerita bersambung. Jadi gimana ya nasibnyaa *siul2*

  3. Saya menang. Minus dua 1/2 plus silinder nol koma berapa (lupa).😎

    *dihajar karena ga penting*

    Kenapa ngga terus terang kalo ngga keliatan aja? ^^; Teman saya juga banyak yang begitu kayaknya..

  4. *maksudnya pas di sekolah. Jadi teman-teman saya pada jongkok di depan papan tulis atau berdiri di tengah kelas kalau mau nyalin*

  5. Waaa gak mauuu.. Sebagai murid pindahan saya harus menjaga image. *uhuk-uhuk*

    Aah.. dulu juga sempet kepikiran beli teropong yang kecil. Trus mikirin alasan2 biar dipindahin ke bangku paling belakang (ya biar gak malu make teropong). Teropongnya jadi kebeli, tapi gak jadi dipake. Aneh ah.

    Waw. Pertama kali diperiksa langsung kena minus 2 stengah tambah silinder. Jarang ya ada yang pertama kali kena langsung dapet silinder. Beruntunglah anda.:mrgreen:

  6. Jaim?😕

    *dihajar*

    Ya, saya memang hebat. B-) Karena saya baru merelakan diri pakai kacamata pas saya kelas 2 SMP.

    *dihajar lagi*

  7. Saya jaim ya? Kyknya emang iya.:mrgreen: Saya akui ini.

    Kelas 2 SMP? Ini sih kelas paling tragis sepanjang sejarah saya dimana saya dituntut harus kerja keras dalam hal otak tapi sekaligus penampilan. Menyebalkan….[bersambung ke next story aja lah].

    Ngapain sih kok kyknya minat banget diajar? Maaf. Saya gak gitu minat dengan gelar SPd.
    *”h”-nya saya vonis minus 1, abis dah tuh huruf, hoho.

  8. Jadi alternatifnya, sebentar-sebentar saya permisi keluar kelas dengan alasan membuang sampah kertas (buat apa? Ya biar bisa mbaca tulisan di papan tulis dengan jarak dekat lah! ). Terus diapalin, trus balik lagi ke bangku, terus permisi lagi, terus balik lagi, dan seterusnya sampai acara mencatat pun selesai. Alhasil satu buku tulis saya menjadi tipis dalam sehari karena disobek dan kertasnya dibuang untuk alasan membuang sampah.

    ckckck,, sumpah,, niat sekali mpok yang satu ini…. =P
    **berdecak kagum** **disepak**

    Saia yang dari keturunan berkacamata malah masih normal’ sajah…. =D~
    **niat pamer** **disepak**

  9. @Dins Allheal:
    Ngajarnya ngga perlu pakai gelar SPd, ngajar secara unofficial aja.😛

  10. @nBLa:
    ? Kenapa kagum? Enak ya punya mata yang masih sehat.😯

    @Xaliber von Reginhild:
    Lha terus mau diajar apa? *nyiapin sepeda sama pompa ban* Paling juga saya yang jatoh duluan, haha.

  11. Hala…
    Jayus! SPd = sepeda ya?😆 Dasar.

  12. Mau dikira apapun itu juga gak masalah kok. |)

  13. perdanaseries

    swt… gw saranin deh ya…

    minum jus wortel campur tomat tiap hari kayak gue…
    buktinya so far so good…gak ada minus…

    mo baca sambil tiduran kek, nonton jarak 30cm kek…masi bisa liat dgn jelas…

    wakakkaka….

  14. Hmm kayaknya pernah ada saat2 rajin ngonsumsi gituan sih.
    Tapi perbandingan saat2 rajin itu dengan yang malas 2:22.
    Jarang banget. Sering lupanya.
    Mangga jauh lebih enak!:mrgreen:

  15. Keajaibannnya. Saya main ps bisa lebih dari 10 jam sehari. Baca buku juga dalama waktu yang sama, dalam keadaan berbaring dan di tempat yang penerangannya jelek. Tapi sejak SD sampai SMA berkali-kali diperiksa ga pernah rusak. Padahal ibu saya ngoto banget mata saya ada yang salah dan perlu pake kacamata. Sedangkan dibilangin mata saya baik-baik aja ga percaya. Lucu.

    Hambatan dalam mata saya palingan dalam beberapa saat yang tidak jelas. Di dalam ruangan tiba-tiba saja cahaya yang masuk ke mata tidak terkendali jadinya semuanya terasa silau. Itu masalah di pupil kali ya?

  16. Eiii kamar saya dulu jendelanya ada satu tapi kecil n tembusnya garasi.😛 Beda dengan sekarang yang tingginya nyaris 3 meter n ngadep ke timur menantang matahari pagi, swt. Smua rumah dinas aneh2.

    Ahh ibu kita berbeda. ~_~

    Hm, mungkin Lemon akan bernasib sama seperti kk saya? Dia gak jauh beda lah sama saya (tapi jelaaas beda), irinya dia baru kena minus seperempat baru-baru ini ditambah silinder.. berapa ya, dikit juga kok.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s