bai bai bukan bye bye tapi bayi bayi

Kesian.. Bukan saya. Tapi manusia yang saya suka.😦 Sebut saja Ratih dan Sekar (emang namanya itu toh). Mereka berdua adalah sepupu saya yang saat masih tinggal bersama saya, mereka masih balita (sekarang juga masi balita deh). Hampir dua tahun lamanya mereka meninggalkan saya (baca: pindah). Kangen.😐 Padahal saya menyayangi mereka berdua. Mereka berdua juga menyayangi saya (sugesti pol). Tapi mengingat kebelakang.. *sobs* saya sering mencampakkan mereka berdua. X( alasannya? es-i-be-u-ka Mungkin dari 10 waktu yang diberikan Tuhan ke saya untuk bersama mereka, saya hanya memakainya 2.😐 Jahat ya.

Sekarang, saya diberi kesempatan untuk bermain dengan bocah kembali. Balita juga. Masi 3 taunan lah. Adeknya temen yang sering dateng ke rumah. Namanya Fajar-blablabla-Geza. Tapi kalo dipanggil Fajar dia pura2 nggak denger. Maunya dipanggil Geza.:mrgreen: Intinya saya sayang Geza. Geza juga sayang saya^^ (sugesti tetep). Tapi dari lima waktu yang dikasi Tuhan, cman saya pake 3.😐 Hari ini untuk kesekian kalinya saya nyuekin dia n ngurung diri di studio. Nugas coy, nugas. >< (nugasapdetblogeh?) Kesian ngliatnya.. dia nggedor2 pintu studio trus ngliatin saya dari balik kaca studio sambil ngomong sesuatu yang tentu saya gak bisa denger. Cman saya lambaiin tangan aja.😐 Dan hal ini ngingetin saya sama Ratih n Sekar dulu yang sering nggedor pintu kamar ngajak saya maen bareng tapi sayanya sibuk ngurung diri sendiri di kamar. >< uwwaaaaaaaaaa!!! bayi-bayikuuuu

err.. dan sepertinya hal serupa saya berlakukan juga kepadanya. Hwkwhkwhkk

*kembali ke tugas*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s